subhannaallah wabihamdih

subhannaallah wabihamdih

membahas tentang agama islam.sunah rosulullah s.a.w, hidup & kehidupan
 
IndeksportalCalendarFAQPencarianAnggotaPendaftaranLogin
Pencarian
 
 

Display results as :
 
Rechercher Advanced Search
bismillahirohmanirohim
--


border="0"


border="0"


border="0"

like/ twitter/+1
Login
Username:
Password:
Login otomatis: 
:: Lupa password?
Latest topics
» الشيخ محمد العريفي - ضع بصمتك في الخمور 1 - 7
Mon Dec 12, 2011 12:55 pm by indofal

» ceramah syeh afeefuddin
Thu Dec 08, 2011 11:57 am by indofal

» wafat gusdur mantan presiden RI
Mon Dec 05, 2011 11:00 am by indofal

» kumpulan bayi-bayi lucu
Mon Dec 05, 2011 10:53 am by indofal

» Islam sebagai Landasan Politik Melayu
Wed Nov 30, 2011 1:56 pm by indofal

» Lumpur Lapindo dan Dongeng Timun Emas
Wed Nov 30, 2011 1:51 pm by indofal

» Dahsyatnya Pengaruh Dongeng
Wed Nov 30, 2011 1:48 pm by indofal

» Bau Nyale, Teladan Berkorban Pemimpin
Wed Nov 30, 2011 1:45 pm by indofal

» Sumbangan Bahasa Melayu Riau Kepada Bahasa Indonesia
Wed Nov 30, 2011 1:41 pm by indofal

Top posters
indofal
 
barkah
 
Mujahid R. Faezan
 
lestarie
 
NurFirman
 
reva_rn
 

Share | 
 

 persiapan Mendirikan Rumah Tangga

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
Mujahid R. Faezan
anggota perak
anggota perak


Jumlah posting : 12
field name : 0
Join date : 15.01.11
Age : 41
Lokasi : lubuk linggau (sumatra selatan)

PostSubyek: persiapan Mendirikan Rumah Tangga   Wed Jan 19, 2011 10:47 pm

Bab III


Persiapan Mendirikan Rumah Tangga Islam



Jadikan rumah tangga syurga (Rumahku Syurgaku)
Jawatan suami dan jawatan isteri adalah jawatan paling utama dan penting dalam membina
asas masyarakat Islam. Sebab itu mereka yang ingin menjawat jawatan ini mesti melayakkan diri yakni dengan memenuhi syariat yang sepatutnya.





Umpama seorang dokter, sebelum menjawat jawatan yang begiu penting, bertahun-tahun lamanya, ia membuat persiapan : belajar, berkursus, buat latihan praktikal, menghadapi peperiksaan kecil dan besar, menghabiskan masa dan wang yang begitu banyak serta mengorbankan berbagai-bagai kepentingan. Itulah keperluan seseorang untuk melayakkan dirinya menjadi dokter. Sekiranya ia lulus dalam semua usaha-usaha tadi maka ia diberi sijil kedokteran. Sekiranya tidak lulus maka ia terpaksa berusaha lagi.





Sesungguhnya jawatan suami atau isteri serta jawatan ibu atau bapak lebih penting daripada dokter itu lagi. Sebab membina dan menyelamatkan rumah tangga merupakan syarat utama untuk menegakkan masyarakat Islam. Goncangan rumah tangga pasti memberi kesan buruk pada masyarakat
sekaligus kepada negara.





Kalau begitu apakah persiapan-persiapan yang perlu dibuat untuk menjadi seorang isteri dan ibu serta jawatan suami dan ayah. Berikut ialah apa-apa yang Allah
pahamkan kepada saya tentang itu.





A. Persiapan seorang suami atau ayah


1. Islam


2. Ada cita-cita Islam


3. Paham ilmu Islam khususnya tentang kewajiban
seorang suami atau ayah


4. Paham ilmu mendidik isteri dan anak


5. Cukup ilmu tentang aqidah, ibadah, akhlak,
tentang bersuci, mengatur dan mengurus rumah tangga secara Islam.


6. Mampu menjadi imam sembahyang


7. Mampu menyediakan nafkah lahir dan batin


8. Faham psikologi isteri dan anak


9. Mampu melaksanakan Islam secara sikap, secara
unjuk ajar serta penjelasan mengenai ilmunya.


10. Ada kesabaran dalam melaksanakan Islam, mendidik isteri serta anak.


11. Boleh berlemah lembut dalam mendidik


12. Tahu menghukum atau memarahi siapa yang bersalah tanpa melampaui batas.





B. Persiapan seorang isteri atau ibu





1. Islam


2. Ada cita-cita menegakkan cara hidup Islam


3. Ada ilmu dan beramal tentang aqidah, ibadah dan akhlak, bersuci dan mengurus rumah tangga secara Islam.


4. Tahu tanggung jawab sebagai isteri dan ibu.


5. Faham psikologi suami dan anak-anak.


6. Mampu taat pada suami


7. Boleh bersabar dalam mendidik anak-anak


8. Boleh berlemah lembut dalam mendidik


9. Bersedia menghukum anak-anak bila perlu





Demikian lebih atau kurang tentang syarat-syarat yang perlu dipenuhi oleh para suami dan isteri serta calon-calon untuk kedua jawatan istimewa itu. Apa yang diharapkan dengan persiapan itu ialah terbentuknya rumah tangga Islam yang menjalankan disiplin hidup Islam di kalangan ahli keluarga. Disiplin Islam akan berperanan untuk mencorakkan suasana ibadah, Semua anggota berakhlak mulia. Mereka kuat dengan Allah juga dengan sesama manusia Terpuji di langit dan terpuji di bumi.





Mudahkah bagi seseorang untuk menjadi suami atau isteri yang berjaya di sisi Islam ?
Jawabnya tentu tidak. Kita kena buat persiapan yang bukan ... Bukan persiapan untuk kenduri besar merayakan perkawinan tapi persiapan untuk layak di kenduri besarkan.





Iaitu memiliki cita-cita untuk menjadikan Islam cara hidup keluarga. Dengan
mengusahakan hidayah atau petunjuk dari Allah supaya diri termasuk dalam
senarai orang-orang yang menjadikan Islam sebagai cita-cita perjuangannya.
Seorang Islam yang hatinya kosong dari cita-cita perjuangan Islam, sebenarnya seorang yang tiada landasan untuk menghalakan rumah tangganya kemana-mana. Ia tidak tahu apakah bentuk rumah tangga yang patut diperjuangkan. Jadilah nanti rumah tangga itu tak menentu atau tak berbentuk. Apa saja boleh terjadi !





Bila cita-cita sudah ada, ilmu pula yang wajib diusahakan. Yakni ilmu-ilmu fardhu‘ain yang membolehkan seorang itu menyempurnakan amalan, aqidah, ibadah, akhlak, bersuci dan mengurus rumah tangga secara Islam. Untuk ilmu ini saja, tidaklah boleh dipelajari sambil lewa. Masa yang diperlukan bukan pendek.
Proses yang perlu dilalui untuk belajar, faham, latihan dan praktikal,
menghayati ilmu, mempraktekkan akhlak, mencetuskan model dan seterusnya ialah
berani memperjuangkan ke dalam keluarga terutamanya dan ke dalam masyarakat kalau boleh.





Demikianlah persiapan-persiapan itu hendak diusahakan. Ianya bukan sesuatu yang mudah dan remeh. Terlebih lagi persiapan untuk menjadi seorang yang adil, sabar, lemah lembut serta taat. Semua jenis rasa-rasa ini memerlukan waktu latihan yang panjang oleh orang-orang yang benar-benar serius menginginkannya serta juru latih yang praktikal dan berpengalaman.





Kursus-kursus perkawinan yang begini amat diperlukan. Bukan kursus beberapa jam sebelum akad nikah. Maksud saya kursus-kursus diploma atau ijazah di kolej atau universitas yang mengambil masa bertahun dengan bilangan pensyarah yang cukup serta berkelayakan. Jadikan subyek wajib bagi setiap remaja (termasuk suami isteri) yang tentunya akan berkawin di satu hari nanti. Supaya lahir seorang dokter yang dia juga suami/isteri atau ayah/ibu yang terlatih untuk membina sebuah rumah tangga Islam, yakni masyarakat kecil sebagai asas bagi sebuah masyarakat besar Islam.





Supaya universitas dan kolej kita melahirkan graduan dan pakar di bidang sastra dan teknologi yang mereka itu ialah calon suami/isteri yang mereka juga telah lulus dari kursus rumah tangga, sebagai suami dan ayah juga sebagai isteri dan ibu.





Rumah tangga mereka dibina atas dasar takwa. Rumah mereka surau mereka. Rumah mereka dewan kuliah mereka. Rumah mereka gelanggang kesabaran mereka. Rumah mereka medan lemah lembut mereka.
Rumah mereka pusat kasih sayang mereka. Rumah mereka sekolah mereka. Rumah mereka asrama mereka. Ya, rumah mereka syurga mereka. Yakni bilamana calon suami dan isteri lulus peperiksaan dalam kursus dan universitas perkawinan.





Rosaknya manusia hari ini dapat dilihat di rumah mereka. Akibat perkawinan dibuat karena ingin melepaskan tuntutan fitrah atau kemahuan biologi yakni untuk berhibur semata-mata. Memang antara lelaki dan wanita ada rangsangan yang sangat menghiburkan sehingga mendesak untuk berkawin. Tapi apa sudahnya ?





Dua orang yang jasadya bersatu, yang cintanya, gurau sendanya sampai mendarah mendaging melahirkan hasilnya manusia-manusia baru, tapi lama kelamaan rumah tangga mereka jadi neraka. Suami atau ayah jemu di rumah. Isteri seronok-seronok hendak balik kampung. Anak-anak lebih suka di luar rumah, melalak tiada tujuan. Jauh malam baru balik. Di rumah
masing-masing keluh kesah, tidak mesra satu sama lain. Kalau bercakap pun ada yang kena sindir. Seolah-olah tidak ada hubungan satu sama lain. Tidak ada kasih sayang, tiada perpaduan, tiada kerja sama dan tidak saling hormat
menghirmati walhal mereka hakikatnya satu sedarah sedaging. Patutnya mereka sangat terikat satu sama lain, hati sangat dekat, terpaut satu sama lain tak sanggup berpisah. Lebih-lebih lagi anak dengan ayah dan ibu sampai bila pun, walau bagaimana pun tidak boleh terputus hubungan rahim serta hubungan darah daging karena mereka sebagian dari ibu dan sebagian dari ayah. Tapi entah karena bala bencana apa yang menimpa, mereka terpecah belah. Rancang membina syurga tapi neraka yang jadi.





Apa mungkin di luar rumah manusia-manusia ini mampu mencetuskan perpaduan, kasih sayang, kerja sama dsbnya. Sedangkan dengan insan sedarah sedaging pun mereka gagal inikan pula dengan orang-orang yang tiada sangkut paut tak kenal mengenal dan paling tidak hanya kenalan biasa atau sahabat karib.





Para-para cendikiawan, ahli-ahli sains, sastra, hartawan, ulama-ulama dan masyarakat politik ini rupa-rupanya tidak menjalani satu kursus wajib yang cukup asasi dala hidup mereka, yakni kursus perkawinan dan rumah tangga. Mungkin karena ia tidak membawa keuntungan berbentuk ekonomi, maka ia dipandang kecil. Walhal ia sebenarnya lebih penting dari duit itu sendiri. Ia ialah tempat simpanan wang paling selamat. Bagaimana kalau di
tempat kita tidak ada bank ? selamatkah duit ? ya perkawinan dan rumah tangga ialah bank tempat wang-wang kita hendak dikumpulkan, diselamatkan dan diabadikan. Bagaimana kalau bank itu rusak ? tentu wang-wang kita hilang begitu saja bukan?





Saya berseru para intelek dan pemimpin masyarakat sekalian, supaya diselesaikan masalah-masalah individu yang merancang untuk bina syurga tapi neraka yang dapat. Formula apa yang boleh diguna pakai untuk atasi masalah ini ?





Janganlah hendaknya masalah dibiar masalah. Masalah insan perlu diatasi secara insaniah. Bukan dengan ekonomi atau dengan teknologi. Kebahagiaan manusia adalah ketenangan hatinya, bukan banyak wangnya dan canggih teknologinya. Itu semua tidak bermakna kalau suami isteri sudah renggang, anak-anak sudah liar. Renggangnya suami isteri artinya kapal sudah pecah.
Renggangnya anak-anak artinya kapal sedang karam.





Para Nabi dan Rasul datang untuk menyelamatkan kapal-kapal ini. Mereka bukan bawa ekonomi dan teknologi. Tapi membawa sesuatu yang lebih hebat dari itu yaitu membawa iman dan Islam.
Kecanggihan keduanya mampu membaiki hati-hati yang rosak, memproses neraka jadikan syurga.
Kembali Ke Atas Go down
 
persiapan Mendirikan Rumah Tangga
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
subhannaallah wabihamdih :: islam :: forum hukum-hukum islam :: hukum munakahat-
Navigasi: